Bagaimana Membangun Anggaran Tunai Usaha Micro

Anggaran kas membantu pemilik bisnis memprediksi saldo kas mereka dalam waktu dekat. Berikut adalah enam langkah untuk membuat anggaran kas untuk bisnis Anda.

Saya menyimpan kutipan Coco Chanel berbingkai di meja saya. Bunyinya, “Hal terbaik dalam hidup adalah gratis. Yang terbaik kedua sangat, sangat mahal.” Menjalankan bisnis kecil termasuk dalam kategori yang terakhir, kebanyakan dari kita bisa setuju.

Uang tunai adalah sumber kehidupan dari setiap bisnis kecil, jadi penting untuk memantau posisi kas perusahaan Anda dan memprediksi bagaimana hal itu akan berubah dalam waktu dekat.

 

Apa itu anggaran kas?

Anggaran kas, juga disebut anggaran kas gabungan, adalah alat perencanaan keuangan yang memprediksi kapan uang tunai akan masuk dan keluar dari bisnis Anda, biasanya setiap bulan atau setiap tiga bulan.

Anggaran menyoroti area di mana bisnis Anda mungkin tidak memiliki cukup uang untuk membayar pembayaran penting, seperti gaji karyawan, pembayaran utang, dan keadaan darurat. Itu juga dapat mengidentifikasi saat-saat ketika Anda mungkin memiliki terlalu banyak uang, masalah yang bagus untuk dimiliki.

Semua anggaran kas mengikuti rumus yang sama:

Saldo Kas Pembukaan + Arus Kas Masuk – Arus Kas Keluar = Saldo Kas Penutup

Melacak posisi kas perusahaan Anda di masa depan dapat mencegah bisnis Anda kehabisan uang untuk sementara. Misalnya, anggaran kas dapat menandai potensi kekurangan kas beberapa bulan lagi yang dapat Anda perbaiki sekarang dengan mengamankan jalur kredit. Anda tidak bisa mendapatkan persetujuan untuk pinjaman dalam semalam, jadi perencanaan dapat membeli umur panjang bisnis Anda.

Anggaran kas mencerminkan penagihan dan pembayaran berdasarkan anggaran induk perusahaan Anda , ekspektasi tingkat tinggi atas pendapatan dan pengeluaran di masa mendatang.

Contoh anggaran kas

Anggaran kas adalah laporan laba rugi, laporan bank, dan laporan arus kas semua dalam satu.

Perhatikan contoh anggaran kas enam bulan di bawah ini. Dimulai dengan memberikan proyeksi saldo kas pembukaan, yang sama dengan saldo kas penutupan bulan sebelumnya.

Di antaranya, ada ruang untuk setiap jenis pengumpulan uang tunai, seperti penjualan tunai dan pembayaran pelanggan untuk penjualan kredit, dan pembayaran tunai untuk pengeluaran dan pembayaran pinjaman. Saya mengambil pendekatan anggaran fleksibel , memperkirakan biaya pengiriman sebagai persentase dari penjualan tunai perusahaan untuk bulan tersebut.

Anggaran kas diakhiri dengan kekurangan atau kelebihan kas berdasarkan target saldo kas perusahaan, yaitu jumlah uang minimum yang bersedia dimiliki perusahaan pada akhir bulan.

Perusahaan memprediksi arus kas masuk – untuk menghasilkan lebih dari yang dibelanjakan – pada bulan Februari, Maret, dan April. Uang tunai mengalir masuk, dan biayanya relatif rendah. Hidup itu baik.

Namun, mereka merencanakan arus kas keluar bersih pada bulan Januari, Mei, dan Juni, di mana perusahaan mengharapkan untuk membelanjakan lebih dari yang dibutuhkan. Seharusnya tidak menjadi masalah di bulan Mei, karena saldo kas berakhir di atas $70.000 yang ditargetkan. Namun, perusahaan perlu mempertimbangkan bagaimana hal itu akan dilakukan dengan ribuan lebih sedikit daripada yang mereka ingin simpan untuk keadaan darurat di bulan Januari dan Juni.

 

Bagaimana menyiapkan anggaran tunai untuk bisnis Anda

Mempersiapkan anggaran kas membutuhkan melihat ke masa depan. Anda memerlukan perangkat lunak akuntansi, laporan mutasi bank terbaru, dan bola kristal untuk melewati keenam langkah tersebut.

 

1. Buat template anggaran kas

Tempat terbaik untuk membuat anggaran tunai adalah di Microsoft Excel. Alat yang ampuh untuk akuntansi bisnis kecil, Excel memberi Anda kendali untuk menyesuaikan anggaran kas Anda. Salin format di atas; Aku akan merasa terhormat.

Beberapa paket perangkat lunak akuntansi memiliki fitur penganggaran, sehingga Anda dapat menempuh rute itu jika tersedia untuk Anda.

2. Tentukan jangka waktunya

Pikirkan seberapa jauh Anda ingin memproyeksikan arus kas perusahaan Anda. Jangka waktu anggaran kas tidak boleh lebih dari satu tahun; tidak mungkin Anda bisa membuat proyeksi realistis sejauh itu di masa depan.

Dalam langkah perencanaan ini, pertimbangkan apakah Anda ingin memperkirakan pemasukan dan pengeluaran kas Anda secara bulanan atau triwulanan. Anda hanya boleh menyiapkan anggaran kas triwulanan ketika bisnis Anda telah menimbun cukup uang untuk menutupi pengeluaran selama triwulan penuh.

Anda mungkin menjadi lebih spesifik daripada bulanan, tetapi itu akan lebih banyak pekerjaan daripada nilainya. Bisnis sering kali memiliki pengaruh untuk menunda pembayaran tunai dalam periode 30 hari untuk menghindari kekurangan uang tunai sementara.

 

3. Identifikasi target saldo kas

Sama seperti individu, bisnis harus memiliki dana tunai darurat jika masa-masa sulit. Jaga pengeluaran setidaknya tiga bulan dalam bentuk tunai, dan berjanjilah pada diri Anda sendiri untuk tidak membelanjakannya kecuali Anda dalam keadaan darurat.

Solopreneur tanpa karyawan dapat menggunakan tabungan darurat pribadi mereka untuk tujuan ganda.

 

4. Masukkan saldo kas perusahaan Anda saat ini

Saldo kas bisnis Anda saat ini mungkin satu-satunya angka tertentu di seluruh anggaran. Sertakan saldo kas perusahaan Anda saat ini, termasuk tabungan dan kas kecil .

Pemilik tunggal tanpa rekening bank bisnis terpisah mungkin tidak memiliki saldo awal. Masukkan jumlah yang telah Anda sisihkan untuk mendanai pengeluaran bisnis di masa mendatang.

 

5. Siapkan dan analisis laporan arus kas bisnis Anda

Untuk memprediksi masa depan, lihat kembali bagaimana arus kas perusahaan Anda. Buka laporan arus kas bulanan di perangkat lunak akuntansi Anda , dan periksa bagaimana bisnis Anda membelanjakan dan mengumpulkan uang.

Laporan arus kas juga harus menjadi dasar untuk semua kategori anggaran kas. Seperti yang ditunjukkan pada contoh di atas, setiap jalur penagihan atau pembayaran mewakili satu baris pada laporan arus kas.

 

6. Proyeksikan arus kas perusahaan Anda

Inilah bagian yang paling menantang. Perkirakan arus kas perusahaan Anda dengan memasukkan perkiraan pengumpulan dan pembayaran kas bisnis. Ikuti panduan kami untuk proyeksi keuangan .

Mulailah dengan memperkirakan perkiraan penerimaan kas perusahaan Anda, juga disebut arus kas masuk. Penagihan piutang, penjualan tunai, dan pendapatan bunga adalah arus kas masuk yang paling umum.

Selanjutnya, perkirakan pembayaran tunai, atau arus kas keluar. Pertimbangkan biaya operasional , seperti sewa dan utilitas, pembelian inventaris, dan pembayaran utang dan pajak yang menjulang. Produsen juga memasukkan pembelian bahan baku yang diharapkan yang digariskan dalam anggaran produksi mereka .

Anda harus memiliki anggaran tunai penuh sekarang. Mintalah seorang rekan memeriksanya untuk memastikan Anda tidak melewatkan pembayaran pinjaman atau pajak.

 

3 praktik terbaik saat menyiapkan anggaran kas

Pertimbangkan tip-tip ini saat Anda memprediksi posisi kas masa depan bisnis Anda.

 

1. Manfaatkan teknologi

Kecerdasan buatan (AI) tidak ada di sini untuk mengambil pekerjaan pembukuan Anda — belum. Namun, akuntansi AI dapat membantu Anda mengembangkan anggaran kas Anda.

Perangkat lunak akuntansi seperti Intuit QuickBooks Online dan Xero secara otomatis membuat proyeksi arus kas jangka pendek berdasarkan pola pengeluaran terkini perusahaan Anda. Rekening bisnis Bank of America melakukan hal yang sama.

Meskipun Anda mungkin tahu lebih banyak tentang pembayaran utang dan pajak yang akan datang daripada perangkat lunak Anda, intip apa yang mereka harapkan.

 

2. Bandingkan arus kas yang dianggarkan vs. aktual

Tingkatkan ketepatan anggaran kas masa depan dengan melapisi arus kas aktual dan yang dianggarkan serta menganalisis variansnya.

Membandingkan angka yang dianggarkan dan aktual mungkin mengungkapkan pola penagihan dan pembayaran yang awalnya tidak Anda kenali. Anggaran kas masa depan Anda akan lebih baik untuk itu.

 

3. Memiliki rencana untuk kelebihan dan kekurangan kas

Rancang rencana untuk mengamankan uang tunai agar bisnis Anda tetap bertahan selama kekeringan uang tunai.

Banyak usaha kecil menetapkan jalur kredit bergulir, sejenis pinjaman, untuk memuluskan potensi masalah arus kas. Ketika bisnis Anda membutuhkan uang tunai, ia dapat menarik batas kreditnya. Ketika hutang dilunasi, Anda langsung berhak mengambil lebih banyak uang, hingga batas kredit Anda.

Demikian juga, terlalu banyak uang tunai di bank berarti Anda mungkin kehilangan kesempatan untuk berinvestasi dalam mengembangkan bisnis Anda. Buat strategi pertumbuhan untuk dijalankan selama masa makmur.

 

Anggaran tidak ditulis secara konkret

Anggaran kas adalah bagian penting dari perencanaan keuangan usaha kecil. Sementara pengeluaran kadang-kadang muncul entah dari mana dan mengancam bisnis Anda, memiliki anggaran tunai dapat membantu Anda melihat sekeliling dengan cukup waktu untuk bereaksi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.